5 Wisata Situs UNESCO di Malaysia, Ada Kota Tua Juga Wisata Alam


Altesa  December 8, 2021  0 Comment

Setiap negara mungkin mempunyai beberapa wisata situs UNESCO di wilayahnya. Bisa jadi berupa gereja, danau, air terjun, desa, atau sebuah kota. Bila di Indonesia kita mempunyai beberapa wisata situs UNESCO seperti Candi Borobudur, Candi Prambanan, situs manusia purba Sangiran, sistem subak di Bali dan tambang batubara Ombilin di Sawahlunto, tak terkecuali Malaysia. Negara ini mempunyai banyak wisata situs UNESCO yang terkenal akan bangunannya yang menawan atau pemandangan alam yang memesona. Berikut 5 wisata situs UNESCO di Malaysia, panoramanya epic!

1. Taman Nasional Gunung Mulu

Taman Nasional Gunung Mulu
experiencetravelgroup.com

Wisata situs UNESCO di Malaysia yang pertama adalah Taman Nasional Gunung Mulu yang terletak di dekat Miri, Sarawak. Taman Nasional Gunung Mulu adalah wisata situs UNESCO di Malaysia yang terdiri dari gua dan karst. Berbagai ekspedisi telah dilakukan untuk mengeksplorasi gua dan hutan hujan yang ada di sekitarnya. Gunung Mulu adalah gunung tertinggi kedua di Sarawak. Wisata situs UNESCO di Malaysia ini adalah awasan karst tropis yang paling banyak dipelajari di dunia. Taman seluas 52.864 hektar ini berisi 17  zona vegetasi, memiliki sekitar 3.500 spesies tanaman vaskular. Spesies palemnya sangat kaya, dengan 109 spesies dalam dua puluh genera yang tercatat. Taman ini didominasi oleh Gunung Mulu, puncak batu pasir setinggi 2.377 m. Setidaknya 295 km gua yang dieksplorasi memberikan pemandangan spektakuler dan merupakan rumah bagi jutaan burung walet dan kelelawar gua. Gua Sarawak, 600 m kali 415 m dan tinggi 80 m, adalah ruang gua terbesar yang diketahui di dunia.

Gotravelly

Menikmati Pemandangan Dari Sky Bridge Fenomenal Pulau Langkawi

Red Square Malacca, Spot Instagramable Kota Melaka Ala Eropa

2. Kota Melaka

Kota Melaka
idntimes.com

Wisata situs UNESCO di Malaysia yang kedua adalah Kota Melaka yang merupakan ibu kota negara bagian Melaka di Malaysia. Melaka disebut sebagai ‘Kota Bersejarah’. Tempat ini terletak di bagian selatan Malaysia Barat tepat di sebelah Selat Malaka. Terdapat bangunan arsitektural seperti A Famosa Fortress dan Dutch Square. Bangunan tersebut melambangkan sejarah Melaka dari kesultanan Melayu abad ke-15 dan abad ke-16 dari periode Portugis dan Belanda. Kota bersejarah ini memiliki pertukaran multikultural yang unik dari timur dan barat serta kelahiran budaya Peranakan. Kota ini dahulu merupakan ibu kota Kesultanan Melaka dan pusat peradaban Melayu pada abad ke-15 dan 16. Bangsa Portugis menaklukkan Melaka pada tahun 1511. Antara tahun 1641 – 1795, Melaka dikuasai Belanda. Kemudian Melaka dikuasai Britania Raya pada tahun 1820-an sampai kemerdekaan Malaysia pada tahun 1957. Britania Raya menyerahkan Bencoolen kepada Belanda dan sebagai gantinya mereka mendapatkan Melaka. Pada tahun 2008 Melaka dan George Town, dinobatkan oleh UNESCO sebagai Kota Warisan Dunia (World Heritage)

3. George Town

George Town
tfamanasek.com

Wisata situs UNESCO di Malaysia yang ketiga adalah George Town. George Town berlokasi di Pulau Penang. George Town adalah kota terpadat ketiga di Malaysia dengan 708.127 penduduk pada 2010. Bagian tertua dari pusat kota telah ditetapkan oleh UNESCO sebagai Situs Warisan Dunia sejak 2008. Diakui memiliki “pemandangan kota arsitektur dan budaya yang unik tanpa paralel di mana pun di Asia Timur dan Tenggara”, George Town memiliki salah satu kota yang memiliki koleksi bangunan sebelum perang terbesar di Asia Tenggara. Situs Warisan Dunia mencakup hampir 260 ha (2,6 km persegi) dari pusat kota, Zona ini mencakup kawasan administrasi kota, yang merupakan rumah bagi landmark paling bersejarah seperti Fort Cornwallis , Balai Kota dan Museum Negeri Penang , serta kawasan bisnis utama utama di sepanjang Beach Street . Zona ini juga mencakup berbagai tempat ibadah, seperti Gereja St. George , Masjid Kapitan Keling dan Kuil Dewi Belas Kasih, serta Cheong fatt Tze Mansion dan Eastern & Oriental Hotel . Tempat ini menjadi rumah bagi toko tradisional dan bangunan komersial. Pengunjung dapat menelusuri jalanan George Town dan mengamati berbagai detail arsitektur bangunan. Bangunan tersebut menyampaikan evolusi kota pelabuhan yang termasuk era Inggris di akhir abad ke-18.

4. Kilim Geoforest Park

warisan UNESCO di Malaysia
elephantsandmangoes.blogspot.com

Wisata situs UNESCO di Malaysia yang keempat adalah Taman Geoforest Kilim yang merupakan salah satu dari tiga taman geoforest yang terkait dengan Geopark Langkawi. Dua lainnya adalah Machinchang Cambrian Geoforest Park dan The Dayang Bunting Marble Geoforest Park. Geopark Langkawi terdiri dari seluruh Pulau Langkawi, yang merupakan salah satu distrik di Negara Bagian Kedah, Malaysia. Langkawi dimulai sebagai desa nelayan hingga diresmikan sebagai Geopark UNESCO. Langkawi disahkan sebagai Geopark Global ke-52 oleh UNESCO pada 1 Juni 2007, menjadikannya geopark pertama di Malaysia dan kawasan Asia Tenggara. Pengesahan ini diberikan karena fitur geoheritage yang signifikan seperti lanskap, lengkungan laut gua dan tumpukan laut, dropstones, fosil dan keterlibatan masyarakat lokal. Langkawi Geopark adalah anggota dari Asia Pacific Geoparks Network dan The Global Geoparks Network (GGN). Tempat dengan warisan geologis kuno, keajaiban alam yang tak terhitung jumlahnya, rumah bagi segudang flora dan fauna, dan komunitas lokal Desa Kilim yang dinamis. Di sini, kami mempraktikkan ekowisata yang unik, dengan nilai tambah eduwisata dan geowisata. Sebagian besar batuan Kilim terdiri dari Formasi Setul, batuan karbonat tertua di wilayah tersebut yang terbentuk 490-370 juta tahun yang lalu. Dengan sejarah geologi seperti itu, berpadu dengan pemandangan yang menakjubkan, Taman Geoforest Kilim telah menjadi geosite penting yang menarik ratusan ribu wisatawan per tahun. Keindahan Kilim terletak pada keanekaragaman sumber daya alam geologi, hayati dan budaya dengan nilai warisan yang tinggi. Elemen-elemen inilah yang menjadi pilar keberhasilan ekowisata Kilim. Di antara fitur luar biasa yang ditemukan di sini adalah hutan bakau dan batu kapur yang masih asli, lanskap karst yang dramatis dan bentuk lahan serta budaya yang penuh warna. Kilim juga unik karena merupakan satu-satunya tempat di Malaysia di mana orang dapat menemukan koeksistensi ekosistem karst pesisir dan mangrove. pemandangan unik ini memberikan pengalaman baru bagi wisatawan yang memadati kawasan ini untuk mengamati spektrum keanekaragaman warisan geologi yang luas, seperti berbagai jenis batuan, gua yang indah, morfologi karst pesisir dan pulau, fosil, serta fauna dan flora bakau yang kaya.

5. Taman Nasional Kinabalu

Wisata Situs UNESCO di Malaysia
pix10.agoda.net

Wisata situs UNESCO di Malaysia yang kelima adalah Taman Nasional Kinabalu yang didirikan sebagai salah satu taman nasional pertama Malaysia pada tahun 1964. Taman Nasional Kinabalu adalah Situs Warisan Dunia pertama Malaysia yang ditunjuk oleh UNESCO pada bulan Desember 2000 untuk “nilai universal yang luar biasa” dan peran sebagai salah satu yang paling penting situs biologis di dunia dengan lebih dari 4.500 spesies flora dan fauna, termasuk 326 spesies burung dan sekitar 100 spesies mamalia, dan lebih dari 110 spesies siput darat. Terletak di pantai barat Sabah , Borneo Malaysia , mencakup area seluas 754 kilometer persegi yang mengelilingi Gunung Kinabalu , yang pada ketinggian 4.095,2 meter, merupakan gunung tertinggi di pulau Kalimantan . Taman ini merupakan salah satu tempat wisata paling populer di Sabah dan Malaysia pada umumnya. Pada tahun 2010, taman menerima 611.624 pengunjung, termasuk 47.613 pendaki.  Situs ini telah diidentifikasi oleh UNESCO sebagai Pusat Keanekaragaman Tumbuhan untuk Asia Tenggara, karena mengandung perwakilan dari setidaknya setengah dari semua spesies tanaman Kalimantan dan sangat kaya akan spesies dengan unsur-unsur dari Cina, Australia, Himalaya, Malaysia dan pan tropis.



Leave a Reply