fauzi | Tourist
Surabaya, Jawa Timur, Indonesia | halal
03 Aug 2018

2.15 K1

Jajanan Antimainstream Harga Mahasiswa: Tahu Walik & Rujak Cireng

tahu walik dan rujak cireng emang paling mantep!

Post Content kuliner di surabaya

Malem-malem lagi pengen jajan yang ngga bikin kenyang, tapi juga unik. Jadilah aku memutuskan untuk muter-muter daerah sekitar kampus untuk mencarinya. Sebenernya tadi aku udah makan, makanya pengen sedikit mengganjal perut selagi mau mulai ngerjain tugas kuliah yang seabrek. Setelah lelah muter-muter, aku pun berhenti di sebuah tempat makan yang berebentuk stand di Jalan Pandugo no 19, Surabaya. Sebenernya ada banyak banget, stand makanan disini, seperti bakso, jus buah dan minuman mangga. Tapi aku lebih tertarik dengan stand yang ada di paling pojok yang lokasinya pas didepan sebuah toko aksesoris hape. Stand yang berwarna hijau ini menjual Jajanan Tahu Walik.

Aku pribadi belum pernah nyobain jajanan ini bahkan baru pertama kali denger namanya. Kata si penjual sih, jajanan ini berasal dari kabupaten Banyuwangi dan terbuat dari tahu. Walik merupakan bahasa Jawa yang memiliki arti Balik. Jadi, jajanan ini adalah tahu yang dibalik, lalu diberi isian kanji didalamnya lalu digoreng. Sejenis gorengan tahu isi tapi tahunya dibalik dan isiannya berbeda. 

Selain tahu isi, stand ini juga menjual rujak cireng dan tahu jeletot. Tahu jeletot ini semacam tahu mercon yang isinya berupa sayuran dan lombok pastinya. Karena aku udah pernah ngerasain jajanan tersebut, jadinya aku hanya memesan Tahu walik dan rujak cireng. Harga untuk 1 buah tahu walik dan rujak cireng ini murah banget, guys, yaitu seribu rupiah untuk satu buah tahu walik dan 2 ribu rupiah untuk 3 buah cireng. Murah banget kan untuk kantong mahasiswa?

Nunggu makanan ini disajikan ngga terlalu lama, karena harus digoreng terlebih dahulu. Ohya, sedikit mengintip ke penjualnya, proses pembuatan tahu ini cukup mudah ternyata. Hanya beberapa buah tahu yang diberi adonan tepung kanji atau aci dan diberi beberapa bumbu rempah seperti bawang putih, bawang merah, daun bawang dan kaldu bubuk. Lalu digoreng.

Ngga lama, jajanan tersebut dihidangkan dihadapanku diatas piring bersamaan dengan sambal yang menurut aku ngga terlalu pedes. Sambel ini dibuat cocolan dari cireng dan tahu walik tersebut. Menurut aku, jajanan ini rasanya enak banget. Padahal baru pertama kali nyobain, aku langsung suka. Tahunya krispi banget, karena tadi juga dibaluri tepung yang membuat tahu ini semakin renyah. Kanjinya juga matang sempurna dan ngga terlalu alot tapi cukup kenyal. cocok banget dicocol sama sambel yang ngga terlalu pedes tadi. 

Untuk cirengnya juga lumayan enak. Potongannya pas, ngga terlalu kecil juga ngga terlalu besar. Tepung kanjinya juga cukup kenyal dan matang sempurna. Bener-bener camilan yang pas buat dinikmati saat malam hari. Ohya, karena saking sukanya, aku kemarin juga sampe bungkus buat aku bikmati dirumah. Lumayan kan buat camilan nonton film di rumah.

Aku kemarin beli 10 ribu aja tapi udah dapet banyak cireng dan tahu walik yang porsinya cukup mengenyangkan buat aku. Padahal cuma makan aci dan tahu aja. Hehehe..

Untuk minumannya, kemarin aku pesen Jus Alpukat yang standnya ada di pojokan pinggir jalan. Stand ini menjual beragam jenis jus buah dengan porsi yang lumayan gede alias jumbo. Untuk seporsi jus alpukat yang aku pesan kemarin harganya 11 ribu aja tapi banyak banget. Jus itu disajikan dalam gelas ukuran besar dan cukup kental. Ditambah lagi dengan campuran susu cokelat yang membuat rasanya makin mantap. 

Overall, aku sangat merekomendasikan jajanan ini buat kalian para mahasiswa yang malam-malam kelaperan pengen jajan, dateng aja ke Jalan Pandugo no 19 dan pesen Tahu walik dan rujak cireng ini. Udah rasanya enak, penjualnya ramah, harganya pun ngga bikin kantong jebol. 

Opening Hours kuliner di surabaya
Buka setiap hari mulai sore hingga malam
SUGGESTED PARADISE
No data
SUGGESTED CULINARY
No data