4 star (from 2 people)
327 views | 2 Likes
mbolang di myanmar part 1
Yangon, Yangon Region, Myanmar
Category: Historical Places


Posted on 19 October 2017, 15:57:52
dapidmini
Sightseeing
Location on Google Maps
21 Hostel & Cafe
Bo Ywe Road, Yangon, Myanmar (Burma)
How to Get There

Halo sobat gotravelly, ini pengalaman pertama saya jalan2 solo backpacker mode ke luar negeri, yaitu Myanmar (dulunya disebut Burma).

Jadi sejak September taun 2016 kmrn sudah beli tiket pesawat AirAsia (dikasi info tiket murah sm temen) untuk berangkat di awal Oktober 2017. *saking lamanya sampe hampir lupa kalo sudah beli tiket utk jalan2..*

Rute penerbangan nya pas berangkat: Surabaya, Indonesia - Kuala Lumpur, Malaysia - Yangon, Myanmar.

Dr Surabaya, pesawatnya berangkat sekitar jam 9 pagi trus sampe di KL sekitar jam 11 siang gt. Sejak mendarat di bandara KL ini, dimulailah sesi liburan sekaligus pelatihan fisik selama seminggu.. karena di luar negeri itu kebanyakan kita harus jalan kaki kemana2. jarak dari turun pesawat ke counter imigrasi nya aja mungkin sampai 3 kilometer. tapi gapapa deh, kan ini sebenarnya kebiasaan yg bagus dan menyehatkan.

Sambil nunggu penerbangan dari KL ke Yangon jam 6 sore, saya coba keliling2 di bandara ini *mbolang dimulai*. pertama saya nyari makan siang dulu karena sudah hampir jam 2 waktu itu. makanan di foodcourt bandara internasional KL ini ternyata tidak mahal spt di bandara di Indonesia lho. kata temen saya sih emang harga barang2 di dalam bandara tdk jauh beda dengan di luar bandara. di bandara ini terdiri dari 3 lantai dan di masing2 lantai ada tempat makannya. di lantai 1 ada semacam kantin tp keren.. serasa di Ranch Market gitu. di lantai 2 ada macam2 fastfood spt Texas Chicken, McDonalds.. trus di lantai 3 ada foodcourt yg jual banyak macam masakan. ada chinese food, ada indian food, ada makanan khas malaysia, jus, kopi, dll. nah pilihan saya jatuh di lantai ini karena paling lengkap. waktu itu saya nyobain Nasi Biryani Ayam Goreng. bulir nasi nya panjang2 spt nasi india (namanya jg nasi biryani), dikasi ayam goreng dengan saus (rasanya spt saus barbeque tp agak manis). yg bikin saya kaget, ayamnya besar bangett - lebih besar daripada semua ayam yg pernah saya makan di Surabaya. harganya pun masuk akal, yaitu sekitar 13 RM (kalo ga sala inget). ditambah minum sejenis lemon apa gt lupa, seharga 5 RM.

Setelah mendekati jam 4 sore, saya langsung lanjut check in utk penerbangan selanjutnya ke Yangon.

Penerbangan dari KL ke Yangon butuh waktu sekitar 1 jam an, jadi saya sampai di yangon sekitar jam 7:30 malam.

Begitu tiba di Yangon, saya langsung tuker uang US Dollar yg emg uda disiapin utk biaya hidup dan foya-foya *tajir mode ON setelah nabung setaun wkwkwk*. dari pengalaman orang2 yg saya baca di internet, katanya nilai tukar di money changer di bandara Yangon ini lebih bagus daripada di luar bandara. tapi menurut saya sih kalau yg dituker cuma beberapa ratus dollar ya ga kerasa lah, karena selisih nya cm sekitar 10-20 point. FYI, nilai tukar yg saya dapat saat itu adl 1 USD = 1335 MK (Myanmar Kyat). Setelah keluar dr pintu bandara, langsung ada beberapa orang supir taxi yg berkeliaran, sama spt di Indonesia. saya langsung ajak ngomong salah satu orang yg bawa buku nota, saya tanya "taxi?" dia langsung semangat nanyain tujuan saya. setelah saya jawab "downtown yangon", dia blg 10.000 Kyat. krn menurut sy itu ga tll mahal, ya saya lsg setuju trus saya dianterin ke salah satu mobil taxi yang sudah berjejer di seberang jalan. ternyata dia bukan supirnya, jd dia ngasi selembar nota yg sudah ditulis tujuan dan harga yg disetujui tadi. dia bilang nanti bayar langsung ke supirnya.

taxi di Myanmar ini hampir ga ada bedanya dgn mobil pribadi. mobilnya mirip tipe avanza gt. bedanya dgn mobil pribadi cm platnya merah dan ada lampu bertulisan "TAXI" di atas mobilnya. saya tinggal duduk manis di dalam taxi sambil menikmati perjalanan dengan pemandangan kota Yangon di malam hari.

What to Do

Pas saya sampe di hostel (21 Hostel di Bo Ywe Street) sudah jam 10 malam, jadi saya bisa langsung check in (begitu saya buka pintu hostel, staffnya langsung lompat dan menawarkan utk membawakan tas saya). Setelah checkin, bayar, dan dikasi kunci kamar, staffnya nganterin saya utk nunjukin fasilitas yang ada. Lucunya, karena bahasa inggris si staff ini terbatas, dia cm sedikit ngomong, dan fasilitas pertama yang ditunjukin ke saya adalah kamar mandi. dia cuma ngomong "bathroom" dan pendengaran saya sdh agak ga jelas karena capek perjalanan. pas saya bilang "kamarnya dimana? kok malah nujukin kamar mandi" dalam bahasa inggris, si staff senyum bingung agak malu2 gitu. setelah beberapa detik, saya baru "ngeh" bahwa dia nunjukin fasilitas hostel ini. Lalu dia lanjut nunjukin kamar tidur saya. Kamar mandi di hostel ini sharing spt di kos2an gitu. ada 3 bilik kamar mandi shower, 3 bilik WC duduk, dan 2 wastafel dengan lantai keramik. Fasilitasnya lumayan bersih.

Kamar hostel yg saya pesan adalah kamar unik dgn tipe Super Single Pod. ukuran kamarnya cuma sekitar 1,5m x 2,5m dan dalam kamar cuma ada 1 ranjang dengan space kosong sekitar 50 cm dengan pintunya. di masing2 kamar ada TV LCD (tapi tidak ada channel yg nyala), exhaust fan dan kipas angin kecil di pojokan kamar. pintu nya ada lubang di bagian bawahnya spt pintu kamar mandi di hotel2, dan pintu kamar saya berhadapan langsung dengan AC central, jadi tanpa nyalain kipas angin pun sudah lumayan dingin. Yah namanya juga hostel backpacker dgn harga 240.000 rupiah utk 3 malam (booking.com).

Setelah mandi air panas (agak dilama2in karena nikmat rasanya mandi air panas malam2), saatnya isi perut. saya dikasi tau admin hostel bahwa sekitar 100 meter dari hostel adalah chinatown tempat orang2 banyak jual makanan. ga pake lama, langsung cuss deh kesana *jalan kaki lagi*

    

Rakyat Myanmar sebagian besar menganut agama Buddha, jadi di sini banyak yang jual masakan daging babi. Karena sudah malam dan sudah lapar, saya ga banyak pilih2.. penjual pertama yg menarik perhatian langsung saya samperin. masakan yg saya pesen mirip nasi campur di indonesia, pilihan lauknya bermacam2 tapi saya pilih lauk kare daging babi. dagingnya emfukk, bumbunya meresap kuat, harganya juga murah cuma 2000 Kyat. fotonya di bawah ini. hati2 ngiler..

    

Tips and Trick

1. bawa uang secukupnya.

lebih baik kelebihan bawa uang daripada kekurangan uang di negeri orang. jangan sampe niatnya jalan2 have fun menghilangkan stress, malah menambah masalah dan bikin stress sendiri. toh kalau uang nya kelebihan, pas pulang bisa ditukar lagi jadi USD di bandara. tapi pecahan terkecil yg diterima sm money changer adl 5000 Kyat.

2. bawa pakaian secukupnya.

kecuali pakaian dalam. harga baju di Yangon (pasar2 spt 26th street market di deket chinatown) lumayan murah, jadi kalau abis tinggal beli. dan di hostel biasanya juga ada layanan laundry kok.

3. bawa pakaian yg sopan.

biasanya hal yg menarik di myanmar itu kan tempat2 ibadah (pagoda, kuil). di tempat2 spt itu tidak boleh pakai baju putungan, tapi kaos boleh.

4. beli kartu SIM lokal di dalam kota saja.

teman saya ada yg beli kartu SIM lokal di bandara harga nya 8500 Kyat, sedangkan saya beli di minimarket sebelah hostel cuma 4000 Kyat.

Where to Stay
21 Hostel & Cafe saya kasi nilai 7.5/10 karena berada di pusat kota, dekat dengan chinatown, staffnya ramah.
Gallery (4)
Comments (3)