342 views | 0 Likes

Explore Kebun Teh Cukul Pangalengan: Ada Cerita Seram dibalik Keindahan Negeri Diatas Awan

0 star (from 0 people)
Bandung, Jawa Barat, Indonesia
Category: Photography

Posted on 11 April 2019, 14:04:40
tiffany
Tourist

Akhirnya sampe juga di kecamatan Pangalengan sekitar jam 5 lebih dan pagi itu langitnya lumayan tertutup mendung. Kita udah khawatir takut ngga dapet...

How to Get There

Liburan weekend kemaren kebetulan kegiatan kuliah lagi ngga terlalu padat dan tugas kuliah juga udah pada selesai. Sesekali pengen dong melepas penat. Kebetulan banget nih, salah satu sahabat aku dari SMA ngajakin buat jalan-jalan naik motor. Karena kita bosen kalo cuma motoran keliling Bandung, akhirnya dia ngajakin buat pergi ke Kebun Teh Cukul Pangalengan. Aku sebenernya sering banget lihat foto-foto pemandangan disini yang keren, tapi belum pernah kesana. Makanya langsung excited banget pas diajakin kesana.

Kalo dari pusat kota Bandung, perjalanannya butuh waktu sekitar 2 jam. Jalur yang kita lewati ini lewat Kecamatan Soreang, jadi lumayan macet guys soalnya kawasan ini adalah jalur kendaraan yang datang dan pergi dari kawasan wisata Ciwidey. Kami sengaja berangkat sekitar jam 3 pagi soalnya pengen menikmati sunrise disana trus siangnya atau sorenya langsung pulang.

Jalanan menuju Pangalengan ini bagus dan beraspal guys, tapi jalurnya lumayan ekstrim dan butuh konsentrasi tinggi kalo nyetir disana karena jalurnya berliku, menanjak bahkan ada tikungan yang tajam di beberapa titik. Terlebih lagi lampu penerangan hanya berasal dari lampu kendaraan aja. Bisa dibayangin dong gimana seremnya?

What to Do

Akhirnya sampe juga di kecamatan Pangalengan sekitar jam 5 lebih dan pagi itu langitnya lumayan tertutup mendung. Kita udah khawatir takut ngga dapet sunrise nantinya. Perjalanan menuju Kebun Teh Cukul ini melewati Situ Cileunca yang keren banget. Lokasinya emang ngga jauh dari Situ Cileunca, sekitar 2-3 km dengan jalan yang masih berliku-liku. 

Hampir setengah 6 pagi, suasana lumayan berkabut dan udara dingin banget guys (dari tadi juga udah dingin sih). Untungnya kita udah ngga harus lewat hutan-hutan lagi, melainkan udah ketemu banyak rumah-rumah warga.

Pas udah sammpe perkebunan teh nya, kita cukup bingung buat cari pintu masuknya. Setelah tanya-tanya sama penduduk sekitar, mereka bilang kalo Kebun Teh Cukul ini bukan lahan komersial seperti kebun teh lainnya yang ada di puncak. Bisa dibayangin dong? Jadi disini bukanlah objek wisata komersial dan kalian ngga ada bisa nemuin gerbang pintu masuk, area parkir, restoran ataupun playground.

Meskipun begitu guys, kalian ngga usah kecewa dulu. Soalnya pemandangannya bener-bener keren. Sumpah deh ga boong! Apalagi saat matahari terbit, pemandangannya bener-bener bikin siapapun terkagum-kagum. Sejauh mata memandang hanya ada hijaunya perkebunan teh bakal jadi background foto yang kece. Oiya, disini ada sebuak spot untuk menikmati matahari terbit, kalian bisa search di Google Map namanya Sunrise Point Cukul. Lokasinya sih dipinggir jalan gitu yang berbentuk U jalannya, tapi dari sini kalian bisa menikmati indahnya matahari terbit. Berasa ada di negeri diatas awan, dengan kabut yang masih tipis.


Di area perkebunan teh Cukul ini ternyata ada sebuah villa besar lho guys. Villa ini sering disebut sebagai Villa Jerman karena gaya arsitek bangunan vila ini sendiri. Lokasi pastinya ada di pinggir Jalan Raya Cukul arah ke Talegong. Villa ini cukup mencolok sih, soalnya emang jadi satu-satunya bangunan di kebun teh ini juga yang paling besar. 

Sekilas kalo liat vila ini kayak vila yang ada di film-film horor gitu guys. Konon sih menurut cerita, dulunya di vila ini pernah terjadi pembantaian sadis dan semuanya mati di vila ini. Tapi kayaknya kejadian ini ditutupi jadi beritanya ngga banyak yang tahu. Menurut aku sih, mau pernah ada kejadian itu atau ngga tetep aja aku ngga bakal mau kalo disuruh nginep sana. Seremm cuyyy!

Tips and Trick

  • Gunakan kendaraan pribadi untuk menuju kesini.
  • Pake jaket yang tebel dan sepatu.
  • Bawa uang cash yang cukup.
  • Kalo kalian ngga bawa bekal, kalian bisa menikmati beberapa minuman hangat dan makanan ringan di warung sekitar.
  • Bawa kamera yang bagus.

Gallery (7)

Comments (2)