Soto Kadipiro, Kuliner Sejak Zaman Belanda Hingga Zaman Milenial

soto kadipiro bantul

lizbeth | Sightseeing
Bantul, Yogyakarta, Indonesia | halal
29 Nov 2018


Soto Kadipiro, Kuliner Sejak Zaman Belanda Hingga Zaman Milenial
Kuliner yang ada sejak jaman Belanda ini tertap hits sampai sekarang loh, inilah kelezatan Soto Kadipiro!

Minggu lalu kebetulan ada salah satu temen aku yang lagi jalan-jalan ke Jogja. Kebetulan Jogja emang lagi rame soalnya pas banget sama acara Sekaten dan Grebeg Maulud, jadi ada beberapa teman yang liburan ke Jogja dan nginep di rumah. Minggu pagi, sebelum kami berangkat jalan-jalan, aku pun mutusin buat ajak mereka untuk sarapan di salah satu kuliner legendaris di Jogja, yaitu Soto Kadipiro. 

Video by Official NET News

Kuliner ini cukup terkenal di kalangan masyarakat Jogja hingga warga luar Jogja, pasalnya kuliner ini sudah ada sejak lebih dari 90 tahun yang lalu. Meskipun sudah ada sejak jaman nenek buyutku, tapi katanya sih rasa sotonya ngga pernah berubah lho. Awalnya, Soto Kadipiro ini dijual dengan cara dipikul oleh Karto Wijoyo pada tahun 1928 di daerah Kadipiro yang kemudian menjadi nama dari soto ini.

Saat ini, Soto Kadipiro udah ngga dipikul lagi jualannya guys. Buat kalian yang pengen nyobain, kalian bisa langsung dateng ke Jalan Wates no 33, Bantul, Yogyakarta. Saat pertama kali masuk kedalam warung ini, kalian akan disambut dengan suasana tempo dulu dimana penampilan bagian depan soto sengaja dipertahankan untuk menciptakan penampilan khas tempo dulu. Disini ada dua ruangan yang bisa digunakan pengunjung untuk menikmati Soto Kadipiro ini. 

soto kadipiro bantul

Selain ada meja dan kursi, ada juga tempat duduk yang khas dan menghadap ke peracik soto. Kursi yang panjang digunakan pengunjung untuk menikmati soto ditemani dengan pemandangan soto yang langsung diracik dan aneka lauk tambahan tersaji di baskom besi besar yang tertata didepan meja racikan.

soto kadipiro bantul

Just info aja nih guys, di kawasan ini ada banyak banget penjual soto kadipiro, tapi katanya yang asli lokasinya ada di sebelah timur SPBU Kadipiro dan hanya buka mulai pukul 07.30 - 14.00, bahkan sering kali sudah habis sebelum jam 1 siang. 

Lalu, apa sih yang membedakan soto ini dengan soto lainnya? Jawabannya adalah kuahnya guys. Kuah dari Soto Kadipiro ini punya ciri khas tersendiri karena merupakan kaldu dari ayam kampung. Kaldu soto ini akan menjadi semakin enak kalo ayamnya banyak. Selain itu, ayam yang digunakan pun dimasak secara fresh, yaitu disembelih pagi hari lalu dimasak dan diracik baru disajikan. Selain ayam, kuah soto ini juga menggunakan potongan lenthok yang terbuat dari ketela.

soto kadipiro bantul

Cita rasa dari kuah soto ini enak dan didominasi rasa sedikit manis, asam dan gurih. Kalian juga bis anambahin kecap dan sambal sesuai selera. Agar makin terasa nikmati, kalian bisa nambahin lauk seperti ayam goreng, tahu bacem, tempe bacem, sate telur puyuh, peyek, mendoan, rambak, ati dan masih banyak lagi. Ngga cuma makanannya aja yg khas, minumannya juga ada yg khas yaitu limun sarsaparela.

soto kadipiro bantul

Harga seporsi soto ini sekitar Rp 15.000 per porsinya dan untuk harga lauk tambahannya kisaran Rp 1000 - Rp 10.000. Kalo kalian mau nyobain limum sarsaparelanya, harganya sekitar Rp 10.000 per botol. Harga yang bisa dibilang cukup terjangkau untuk makanan seenak ini.

soto kadipiro bantul

Pengen nyobain kuliner legendaris di Jogja? Langsung aja dateng ke Soto Kadipiro di Jalan Wates no 33, Bantul. Saran aku nih, kalian dateng lebih awal ya, soalnya kadang soto ini sudah habis sebelum waktunya tutup. Ngga pengen kan udah jauh-jauh ke Jogja tapi ngga bisa cicipi lezatnya kuliner legendaris ini? 

soto kadipiro bantul

SUGGESTED PARADISE
SUGGESTED CULINARY