176 views | 1 Likes

Pecel & Surabi Oranye, Kuliner Legendaris Tasikmalaya Sejak Jaman Penjajahan

4 star (from 2 people)
Tasikmalaya, Jawa Barat, Indonesia
Category: halal

Posted on 13 March 2019, 15:20:40
bozerwin
Sightseeing

Mumpung lagi ada di Tasikmalaya buat ngurusin kerjaan, ngga lupa gue sekalian pengen cicipi kulinernya donk. Kebetulan, sebulan ini gue stay di...

Culinary Detail

Mumpung lagi ada di Tasikmalaya buat ngurusin kerjaan, ngga lupa gue sekalian pengen cicipi kulinernya donk. Kebetulan, sebulan ini gue stay di Tasikmalaya buat ngurusin kantor cabang baru disini, sebenernya gue pengen banget explore wisata disini tapi apa daya masih belom ada waktu. Buat sekedar pulang ke Garut aja gue masih belum sempet. Nah, daripada sebel ngga bisa kemana-mana, gue sekalian aja wisata kuliner disini. Ditemani beberapa temen kantor, mereka ngerekomen tempat makan yang cukup legendaris di Tasikmalaya yaitu Pecel dan Surabi Oranye.

Warung Pecel Oranye ini berada di Jalan Empang no 27, Cihideung, Tasikmalaya. Posisinya tepat di belokan ke arah kiri dari Jalan Pemuda, pas di sebrang Hotel Selamat. Jam bukanya mulai jam 10 pagi sampe jam 10 malam dan emang jadi favorit banyak orang banget, soalnya rasanya enak dan harganya terjangkau. Masa sih? Cobain aja langsung.

Meskipun warungnya sederhana, tapi ternyata udah cukup legendaris lho guys. Warung ini udah ada sejak tahun 1923 dan masih eksis hingga saat ini, kebayang donk lebih dari 90 tahun udah warung ini berdiri. Namun pemiliknya yang sekarang adalah generasi ketiganya, ngga heran kalo warung ini punya banyak pelanggan tetap. Namanya juga pernah diganti jadi Pecel Asia waktu jaman penjajahan Jepang, terus berubah lagi jadi Pecel Oranye. Bayangin aja guys, warung ini udah ada sebelum kemerdekaan dan pernah jadi tempat makan favorit noni-noni Belanda yang ada di Tasikmalaya.

Menu utama yang disajikan di warung ini adalah pecel dan surabi. Gue pun penasaran dan langsung pesen keduanya. Jadi makan surabi sebagai menu pembuka dan main course nya adalah pecel. Harganya juga cukup terjangkau kok guys, yaitu mulai dari 10 ribuan aja per porsinya. Harga yang menurut gue cukup terjangkau untuk sajian kuliner yang melegenda seperti ini.

Nasi pecel dan surabi pun langsung tersaji didepan mata. Kali ini gue mau bahas soal pecelnya dulu guys. Penyajiannya sih standart, aneka sayuran rebus yang kemudian di siram dengan bumbu kacang. Bumbu kacangnya juga beda guys, rasanya perpaduan dari manis, asam dan ada asinnya. Bumbunya sih agak seger menurut gue, mungkin karena efek dari perasan Jeruk Nipisnya ya. Pembuatannya pun beda daripada pecel lainnya, yaitu dengan cara diblender. Padahal biasanya bumbu kacannya diuleg guys. Meskipun begitu, kata temen-temen gue sih rasanya ngga berubah, tetep sama dari dulu. Mungkin karena mereka dari kecil udah sering makan disini ya.

Kalo surabinya sendiri sih ngga kalah enak. Teksturnya lembut banget dan porsinya lumayan bikin kenyang. Mirip surabi pada umumnya yang biasa gue makan kalo pas lagi ke Bandung. Not bad lah buat rasanya.

Selain pece dan surabi, menu lain yang bisa kalian pesen disini adalah gado-gado, lotek, karedok dan makanan khas Sunda lainnya. Padahal menurut cerita, dulunya warung ini pernah menyajikan beragam menu makanan khas Thailand lho, tapi lama-lama mereka mengkhususkan pecel dan surabi aja soalnya lebih banyak peminatnya daripada makanan Thailand. Padahal kalo jual makanan Thailand boleh juga lho guys, soalnya biasanya kan makanan Thailand dijual di restoran-restoran mewah, nah ini dijualnya di warung sederhana. Jarang-jarang banget kan?

Anyway, warung ini juga menjual bumbu pecelnya aja lho guys. Jadi kalo kalian doyan banget pecel, ngga perlu repot-repot buat bikin bumbunya, cukup beli bumbu jadi disini trus tinggal diseduh aja pake air hangat dan rebus sayurannya. 

Tertarik buat nyobain?

Video by Amel Kamelia

Gallery (4)

Comments (2)