aldilasalma | Traveler
Ponorogo, Jawa Timur, Indonesia | halal
04 Feb 2020


Menikmati Satu Mangkok Es Dawet Jabung yang Mitosnya Bikin Geleng-geleng

Dalam perjalanan pulang dari Tulungagung ke Magetan, kami mampir dulu untuk melepas dahaga dan yap ini adalah sebuah keharusan kalau pulang mudik, yaitu mempir di es dawet jabung. Sesuai dengan namanya, es dawet ini merupakan kuliner yan terkenal di desa Jabung, Ponorogo.

Es Dawet Jabung ini tentu saja berbahan dasar dari tepung tapioka dan tepung beras. Namun beda dengan dawet atau cendol seperti pada umumnya yang berwarna hijau atau pink, disini cendolnya berwarna bening alias tidak ditambahi pewarna makanan.

es dawet jebung
Oiya ada sedikit cerita atau mitos tentang Es Dawet Jabung ini. Kalau kita beli dawet ini nanti penjual akan menyajikan dalam mangkuk kecil lengkap dengan sendok dan cawan/lepek. Nah jadi saat disuguhkan begini kita hanya boleh mengambil mangkoknya saja tanpa cawan. Karena kalau kita mengambil lengkap dengan cawannya seperti pada mitos yang sudah melekat kita bakalan menikah dengan penjual dawetnya. Eitsss tenang, tapi meskipun kita lupa dan mengambil cawannya nggak usah takut duluan deh, namanya aja juga mitos jadi bisa benar bisa tidak hehehe, kalau kalian percaya nggak atau mau dibuktiin sendiri?

es dawet jebung
Di daerah Jabung ini khususnya sepanjang Jl. Ki Ageng Kutu, Ponorogo kalian bakalan melihat banyak penjual es dawet jabung yang menjamur. Tapi langganan aku yaitu  di Es Dawet Jabung Bu Saringati. Entah kenapa tapi emang yang paling sering berhentinya pas disini, karena diseblahnya ada penjual bakso juga hahaha.

Disini 1 porsi es dawet isinya yaitu gula jawa, dawet dengan santan, es batu, dan ketan hitam. Kalian juga bisa pakai tambahn gempol. Gempol? Apasih itu? Buat kalian yang nggak tau, gempol disini bukan nama kota yaa melainkan olahan tepung beras yang berbentuk bulat dan disajikan di dalam es dawet ini. Aku pesan 1 porsi es dawet lengkap dengan gempolnya.

es dawet jebung
Rasanya pas banget, dan ini yang bikin nagih. Gulanya nggak kebanyakan dan nggak bikin eneg buat menghabiskan es dawet ini. Malah aku sampe nambah dua porsi entah karena haus apa doyan hehehe. Kalau gempol ini teksturnya begitu digigit akan ‘ambyar’ dimulut. Rasanya seperti nasi tapi bukan, gimana ya jelasinnya susah jadi mending kalian cobain sendiri saja.

es dawet jebung
Untuk harganya nggak usah khawatir, murah bangettt! 1 porsi Es Dawet Jabung disni Cuma dibanderol dengan harga Rp. 3.000,- saja. Udah murah, enak lagi siapa sih yang nggak demen. Selain menikmati es dawet disni kalian juga bisa sambil ngemil gorengan atau jajanan plastik yang biasa di warung-warung itu. Seperti kripik lentho, kacang, hingga kerupuk. Emang cocok deg istirahat perjalanan sambil menikmati cemilan dan menum es dawet yang seger begini.

es dawet jebung
Oke buat kalia yang di Ponorogo pliss deh cobain Es Dawet Jabung ini. Karena dijamin bikin nagih banget dan enakk. Apalagi gulanya asli jadi nggak bakalan deh ngerasa serik atau batuk-batuk. Selamatt mencoba!


Dalam perjalanan pulang dari Tulungagung ke Magetan, kami mampir dulu untuk melepas dahaga dan yap ini adalah sebuah keharusan kalau pulang mudik, yaitu mempir di es dawet jabung. Sesuai dengan namanya, es dawet ini merupakan kuliner yan terkenal di desa Jabung, Ponorogo.

Es Dawet Jabung ini tentu saja berbahan dasar dari tepung tapioka dan tepung beras. Namun beda dengan dawet atau cendol seperti pada umumnya yang berwarna hijau atau pink, disini cendolnya berwarna bening alias tidak ditambahi pewarna makanan.

es dawet jebung
Oiya ada sedikit cerita atau mitos tentang Es Dawet Jabung ini. Kalau kita beli dawet ini nanti penjual akan menyajikan dalam mangkuk kecil lengkap dengan sendok dan cawan/lepek. Nah jadi saat disuguhkan begini kita hanya boleh mengambil mangkoknya saja tanpa cawan. Karena kalau kita mengambil lengkap dengan cawannya seperti pada mitos yang sudah melekat kita bakalan menikah dengan penjual dawetnya. Eitsss tenang, tapi meskipun kita lupa dan mengambil cawannya nggak usah takut duluan deh, namanya aja juga mitos jadi bisa benar bisa tidak hehehe, kalau kalian percaya nggak atau mau dibuktiin sendiri?

es dawet jebung
Di daerah Jabung ini khususnya sepanjang Jl. Ki Ageng Kutu, Ponorogo kalian bakalan melihat banyak penjual es dawet jabung yang menjamur. Tapi langganan aku yaitu  di Es Dawet Jabung Bu Saringati. Entah kenapa tapi emang yang paling sering berhentinya pas disini, karena diseblahnya ada penjual bakso juga hahaha.

Disini 1 porsi es dawet isinya yaitu gula jawa, dawet dengan santan, es batu, dan ketan hitam. Kalian juga bisa pakai tambahn gempol. Gempol? Apasih itu? Buat kalian yang nggak tau, gempol disini bukan nama kota yaa melainkan olahan tepung beras yang berbentuk bulat dan disajikan di dalam es dawet ini. Aku pesan 1 porsi es dawet lengkap dengan gempolnya.

es dawet jebung
Rasanya pas banget, dan ini yang bikin nagih. Gulanya nggak kebanyakan dan nggak bikin eneg buat menghabiskan es dawet ini. Malah aku sampe nambah dua porsi entah karena haus apa doyan hehehe. Kalau gempol ini teksturnya begitu digigit akan ‘ambyar’ dimulut. Rasanya seperti nasi tapi bukan, gimana ya jelasinnya susah jadi mending kalian cobain sendiri saja.

es dawet jebung
Untuk harganya nggak usah khawatir, murah bangettt! 1 porsi Es Dawet Jabung disni Cuma dibanderol dengan harga Rp. 3.000,- saja. Udah murah, enak lagi siapa sih yang nggak demen. Selain menikmati es dawet disni kalian juga bisa sambil ngemil gorengan atau jajanan plastik yang biasa di warung-warung itu. Seperti kripik lentho, kacang, hingga kerupuk. Emang cocok deg istirahat perjalanan sambil menikmati cemilan dan menum es dawet yang seger begini.

es dawet jebung
Oke buat kalia yang di Ponorogo pliss deh cobain Es Dawet Jabung ini. Karena dijamin bikin nagih banget dan enakk. Apalagi gulanya asli jadi nggak bakalan deh ngerasa serik atau batuk-batuk. Selamatt mencoba!

Opening Hours
10:00 - 18:00
SUGGESTED PARADISE
SUGGESTED CULINARY