Nasi Rawon Juara Bertahan Favoritku Sejak Lama

kuliner di surabaya

david2 | Sightseeing
Surabaya, Jawa Timur, Indonesia | halal
22 Dec 2019


Nasi Rawon Juara Bertahan Favoritku Sejak Lama
abis acara baksos, dapet rezeki anak sholeh ketemu warung nasi rawon enak di luar ekspektasi!

Pertama kali ketemu warung ini sebenernya sudah dari zaman dahulu kala pas masih punya banyak waktu luang dan aktif di organisasi sosial (5-10 taun lalu), jadi aku kadang ikut acara baksos di sekitaran jalan pandegiling. Malemnya, karena bosen sama makanan yang itu-itu aja di sekitaran kos dan kebetulan liat tulisan "Rawon", isenglah mampir dan nyobain.. Itung2 sekalian lepas kangen sudah lama ga makan nasi rawon. Eh, ternyata dapet rezeki anak soleh! Ketemu nasi rawon yg enakkk di luar ekspektasi!

kuliner di surabaya

 

Sejak itu sampai sekarangpun beberapa kali aku belain jauh-jauh dari rungkut ke imam bonjol cuma demi makan nasi rawon favoritku ini. Soalnya di antara semua nasi rawon yg pernah aku cobain, ini juara 1! Sampe skrg masih belum ketemu yg lebih enak. Ada beberapa sih yang mendekati.. tapi belum ada yg melebihi ini.

kuliner di surabaya

Ini alasan spesifik kenapa aku bisa ngefans banget sama Nasi Rawon Cak Galih ini: (peringatan, awas ngiler)

Nasi rawon ini kuahnya paling pekat dengan bumbu-bumbu rempah, salah satunya keluwek. Jadi warna kuahnya gelap, aromanya kuat, rasanya tajam, ditambah lagi minyaknya keliatan sedikit; ga lebih dan ga kurang.

Masakan indonesia = kaya rempah; nasi rawon = masakan khas indonesia. Jadi menurutku rawon yang "asli" seharusnya pake banyak bumbu rempah sebagai ciri khasnya. Tapi sayangnya kalian tau sendiri kan, kebanyakan penjual nasi rawon di surabaya ini biasanya ngasi bumbu rempah dan kluwek itu sedikit banget jadi kuahnya bening, aromanya lemah, dan bumbunya hampir ga kerasa. Entah ini karena kurang lama dimasak atau karena memang itu variasi/selera daerah dari tukang masaknya atau gimana, tapi bagi rawon yg kaya gitu ga cocok sm lidahku..

Sambel yg dikasi sm penjual nasi rawon ini dari warnanya aja sudah merah cerah menantang kaya mengundang untuk dilahap. Tastenya pun ternyata pedes manteppp. Ditambah lagi makannya sama rawon yang panas masih beruap.. dari suapan pertama sudah bikin lumayan keringetan dan di suapan terakhir jadi gobyos.

Daging sapi di rawonnya empuukk bangettt dan ga ada alotnya sama sekali! Kualitasnya ngalah-ngalahin daging sapi di resto terkenal dengan harga lebih mahal yg pernah aku cobain. Padahal ini levelnya nasi rawon pinggir jalan loh.. Dari dagingnya ini aja ketauan deh kalo ini rawon pasti dimasaknya cukup lama sampe bumbunya bisa meresap sempurna ke dagingnya dan empuknya juga pasti gara-gara itu. Jumlah potongan dagingnya juga ga pelit kok, malah menurutku pas banget dgn kombinasi porsi nasi, kuah, kecambah, dan sambelnya.. jadi ga sampe buang-buang makanan (kalo untuk ukuran perutku sih ya).

Dari yg aku tahu, daging dan kuah rawon semakin lama/sering dimasak/dipanaskan ulang akan semakin sedap dan terasa bumbunya. Tapi tenang aja,  aku yakin bahan makanan mereka di sini ga terlalu lama sampe jadi basi kok. Karena selama ini aku makan di sana ga pernah ada masalah apa-apa. Ga pernah sakit perut, nyium bau ataupun ngerasa taste aneh dr masakan di sana. Contohnya bisa kalian liat sendiri di foto di atas.. kecambahnya seger-seger dan bersih kan? Pas dimakan juga kerasa crunchy gitu. Jadi so pasti ini bukan makanan basi ya.

Nasinya juga punel dan empuk. Pas disajikan sama rawonnya (dicampur) masi keliatan uapnya jadi kepengen cepet dilahap aja. Dari suapan pertama walaupun sudah aku tiup beberapa kali tapi pas masuk mulut ternyata masih terlalu panas. Jadi aku inget banget waktu pertama kali nyoba makan di sana aku sambil ashfashfhsahfas di beberapa suapan pertama. Tapi abis itu kulit dalam mulut sudah mulai menyesuaikan jadi semakin enak deh makannya.

Orang yang ngambilin masakannya semua aku liat pake alat dan terpisah untuk masing-masing jenis masakan, jadi kebersihannya cukup terjaga. Mejanya juga selalu dibersihin (dilap) setiap kali customernya pergi dan piring/gelasnya diambil. Cuma sayangnya di deket warung ini ada tempat pembuangan sampah yang cukup besar.. jadi pas mau menuju ke warung ini kadang tercium bau kurang sedap. Untungnya posisi tempat sampahnya di seberang jalan yang cukup lebar jadi ga nyampe ke area warung.

kuliner di surabaya

Tiap kali aku ke sini selalu pesen nasi rawon.. harganya 18rb. Katanya sih kalo dibungkus harganya jadi 20rb. Di deket sana ada banyak minimarket, jadi kadang aku beli minum di salah satu minimarket itu trus baru makan di warung ini. Tapi kadang kalo pas lagi merasa kaya, aku beli minum di sini sekalian.. teh hangat manis harganya 3 ribu. Menu lain (kikil, dll) belum pernah aku tanyain harganya karena memang ga ada niat makan itu hehe..

rating:
rasa: 9/10
kebersihan: 8/10
harga: 8/10

rata-rata: 9/10

Lokasi:

Warung Cak Galih

Jalan Imam Bonjol no.2, Surabaya (dekat pertigaan jalan pandegiling)

Jam buka:

Tiap hari mulai maghrib sampai jam 11-12 malam (atau sampai habis)

Opening Hours
tiap hari (tapi bisa libur sewaktu-waktu karena ini usaha mandiri) mulai maghrib (sekitar jam 18:00) sampai jam 23:00 atau 24:00 (atau sampai habis)
SUGGESTED PARADISE
No data.
SUGGESTED CULINARY
No data.